Sejarah Bendungan dan Manfaatnya

Sejarah Bendungan dan Manfaatnya

Pengertian Bendungan adalah struktur yang membatasi aliran air di sungai atau aliran air lainnya. Bendungan dan waduk ada yang alami, dan buatan manusia yang dipolakan dengan struktur kontrol air.

Sejarah Bendungan

Manusia telah menggunakan bendungan untuk menjebak dan menyimpan air tawar di waduk selama lebih dari 5.000 tahun. Meskipun air pada akhirnya merupakan sumber daya yang melimpah dan terbarukan di Bumi, air tawar langka atau hanya tersedia secara musiman di banyak wilayah.

Peradaban kuno Mesir, Asyur, Mesopotamia, dan Cina tumbuh dan berkembang sebagian karena pembangunan bendungan dan waduk memungkinkan irigasi (pengairan) tanah gersang (sangat kering), pengendalian banjir musiman, dan penyimpanan air selama cuaca kering. Jika aliran air dan sungai di Bumi adalah urat nadi yang mendukung kelangsungan hidup manusia, bendungan adalah katup yang mengatur aliran air melalui pembuluh tersebut.

Manusia saat ini bergantung pada bendungan untuk menyimpan air untuk irigasi, air minum, dan pengendalian banjir seperti yang mereka lakukan di Timur Tengah kuno.

Mesopotamia dan Sumeria menggunakan bendung (bendungan rendah yang dibangun melintasi sungai atau sungai) dan saluran (saluran untuk air) untuk mengairi tanah di antara Sungai Tigris dan Efrat, yang disebut Bulan Sabit Subur, sekitar 6.500 tahun yang lalu.

Bendungan tanah yang menampung air minum dan irigasi di waduk untuk kota-kota kecil dan pertanian di seluruh dunia saat ini menyerupai sisa-sisa bendungan paling awal yang diketahui. Para arkeolog memperkirakan bahwa bendungan batu dan serangkaian bendungan kecil dan waduk di dekat kota modern Java di Yordania dibangun sekitar 5.000 tahun yang lalu.

Sistem saluran air (saluran buatan untuk mengalirkan air) dan kanal (saluran air buatan yang dirancang untuk membawa barang atau air) seperti yang dibangun selama Kekaisaran Romawi (1500-2000 tahun yang lalu) membawa air dari waduk ke lahan pertanian dan kota modern.

Bendungan dan waduk memiliki kegunaan penting kedua di luar penyimpanan air dan pengaturan aliran sungai. Mereka dapat digunakan untuk menghasilkan tenaga air, salah satu bentuk energi terbarukan dan dapat digunakan kembali yang tertua, paling sederhana, dan paling bersih. Air yang ditampung di reservoir di atas elevasi hilir sungai menyimpan energi yang disebut potensi hidrologi.

Ketika air dilepaskan melalui bendungan dari reservoir, gerakannya dapat digunakan untuk memutar roda yang kemudian dapat menggerakkan pabrik atau generator listrik. Semakin jauh air jatuh, semakin banyak energi yang dilepaskannya. Ilmuwan dan insinyur air menggunakan ketinggian permukaan reservoir, yang disebut kepala hidrolik, untuk memperkirakan jumlah energi potensial yang tersimpan di belakang bendungan.

Teknologi untuk memanfaatkan kekuatan mekanik air jatuh hampir setua itu untuk penyimpanan air dan pengendalian banjir. Bangsa Sumeria dan Mesir kuno menggunakan kincir air dengan ember di bilahnya, yang disebut norias, untuk mencelupkan air dari aliran atau sungai.

Pada 2.500 tahun yang lalu, kincir air menggerakkan pabrik biji-bijian dan memompa air dari sumur di Kekaisaran Yunani dan Romawi. Selama akhir Abad Pertengahan, pabrik air di pusat industri Jerman dan Italia menggiling biji-bijian, kayu pulp untuk kertas, sutra pintal untuk tekstil, logam yang ditumbuk, kulit kecokelatan, dan bijih yang dihancurkan (deposit mineral) dari tambang.

Selama Revolusi Industri abad kesembilan belas, sipil dan pertambangan Inggrisinsinyur membangun 200 bendungan lebih tinggi dari 49 kaki (15 meter, yang kira-kira setinggi bangunan lima lantai) untuk menyimpan air bagi kota-kota yang berkembang pesat di Inggris dan untuk menyediakan tenaga air untuk pertambangan dan pengangkutan batu bara, sumber energi yang mendorong industrialisasi.

Bendungan modern

Waduk saat ini memberikan banyak manfaat yang sama bagi manusia dan bergantung pada teknologi dasar yang sama seperti pada zaman dahulu. Namun, ukuran dan kompleksitas kontrol air modern dan struktur dan sistem akan mengejutkan orang Yunani kuno dan insinyur abad kesembilan belas.

Di negara maju seperti Amerika Serikat, semua sungai besar telah dibendung dan hampir setiap sistem sungai telah diubah oleh manusia. Di seluruh dunia, ada lebih dari 45.000 bendungan yang lebih tinggi dari 49 kaki (15 meter) di 150 negara pada akhir abad kedua puluh. Saat ini, bendungan menampung air untuk irigasi , mengendalikan banjir di sepanjang sungai, menyediakan air untuk kota, dan menghasilkan sekitar seperlima dari listrik dunia.

Di negara-negara dengan bendungan paling banyak—Cina, Amerika Serikat, dan negara-negara bekas Uni Soviet—teknik telah memberi manusia kendali penuh atas sungai. Faktanya, salah satu alasan utama manusia tidak bisa lagi bergantung pada tenaga air untuk memenuhi kebutuhan listrik yang meningkat adalah karena sangat sedikit sungai besar yang tersisa di Bumi untuk dibendung.

Bendungan pada dasarnya ditakdirkan untuk gagal. Sebuah sungai mengikis (mengikis) dan mengendapkan sedimen (partikel pasir, lumpur, dan tanah liat) di sepanjang jalurnya dari tempat asalnya ke laut dalam upaya untuk menciptakan kemiringan yang konstan (kontur tanah yang miring) yang disebut profil bergradasi. Ketika sebuah bendungan, alami atau lainnya, menghalangi sungai, sungai menyesuaikan diri dengan pola erosi dan pengendapan baru dalam upaya untuk kembali ke profil bertingkatnya.

Intinya, sungai berusaha menghilangkan rintangan; waduk diisi dengan sedimen, dan erosi hilir memotong di bawah bendungan. Bendungan yang dibangun sebelum tahun 1930-an dibangun dengan sedikit pengetahuan tentang bagaimana sungai bekerja atau bagaimana struktur dapat dirancang untuk menahan kegagalan. Satu dari sepuluh bendungan yang dibangun di Amerika Serikat sebelum tahun 1930 runtuh.

Pada tahun 1889, lebih dari 2.200 orang tewas ketika tanggul tanah di atas Johnstown, Pennsylvania runtuh dan kota itu kebanjiran. Pada 1930-an, penggunaan beton dan logam di bendungan, desain melengkung, dan pemahaman tentang sungai memungkinkan para insinyur untuk membangun bendungan yang lebih aman dan lebih kuat. Teknologi baru juga membawa era pembangunan bendungan yang semakin besar yang berlangsung hingga saat ini.

 

Sejarah Bendungan dan Manfaatnya

About the Author: Kanalinformasi

Cuma berbagi informasi dan pengetahuan dari berbagai sumber

You May Also Like

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *